Di Event Survey Indeks ETPD Semester II 2023,Bank Kalsel Sampaikan Komitmennya Untuk Sukseskan ETPD di Provinsi Kalsel

SuaraOne Banjarmasin Kalsel — Bank Kalsel berkomitmen untuk mendukung suksesnya Elektronifikasi
Transaksi Pemerintah Daerah (ETPD) di Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel).

Komitmen tersebut disampaikan oleh Direktur Operasional Bank Kalsel Ahmad Fatrya Putra saat kegiatan Survey Indeks Elektronifikasi Transaksi Pemerintah Daerah (ETPD) Semester II Tahun 2023 Provinsi Kalsel yang digelar, Senin (4/12/2023)di Hotel Fugo Banjarmasin.

“ETPD adalah suatu upaya yang terpadu dan terintegrasi untuk mengubah transaksi
pendapatan dan belanja Pemerintah Daerah (Pemda) dari tunai menjadi non tunai berbasis digital dengan tujuan untuk meningkatkan akuntabilitas dan transparansi pengelolaan keuangan daerah.Kami tentunya sangat mendukung hal ini dan terus melakukan pembenahan layanan agar dapat
mensukseskan program ETPD di Provinsi Kalsel,” tegas Fatrya.

Salah satu bentuk dukungan konkrit Bank Kalsel adalah telah menyediakan berbagai jenis produk layanan/kanal digital seperti Instrumen pembayaran yang terdiri dari kartnu ATM/Debit
GPN, uang elektronik berbasis kartu (co-brading BRIZZI) dan Kanal Pembayaran yang terdiri dari Teller/Webteller, PPOB, Mobile Banking, Internet Banking, Internet Banking Bisnis, SP2D Online,,,CMSP, QRIS, BI-Fast, BI-RTGS, SKNBI, Virtual account, E-Commerce dan Modern Channel.

Baca Juga:  Manunggal Dengan Rakyat Satgas Yonif 122/TS Mempelopori Pembanguan Sarana Ibadah Wilayah Perbatasan

“Selain itu Bank Kalsel juga telah melakukan integrasi sistem penerimaan pada sejumlah Pemda di Provinsi Kalsel seperti pembayaran PBB, e-Samsat, Pajak Pendapatan, Pembayaran Perizinan, BPHTB, Retribusi dan KIR semuanya sudah terintegrasi dengan beberapa sistem kanal peneriman Bank Kalsel,” Fatrya menambahkan.

“Harapannya dengan telah tersedianya beberapa sistem untuk kanal penerimaan dan
pengeluaran di Bank Kalsel dapat mempermudah Pemda di seluruh Provinsi Kalsel dalam mengimplementasikan ETPD secara efektif dan efesien di daerahnya dan dapat mengoptimalkan pencapaian Championship TP2DD pada penilaian tahun 2024,” timpalnya lagi.

Sementara itu, Kepala Biro Perekonomian Sekretariat Daerah Provinsi (Setdaprov) Kalsel Hj.Raudatul Jannah AMG, SKM., M.Kes mengatakan, kegiatan ini diselenggarakan agar bisa meningkatkan pemahaman Pemda atau pun Bank Pengelola Rekening Kas Umum Daerah (RKUD) dalam mendorong peningkatan kualitas pelaporan data elektronifikasi transaksi Pemda Semester 2 Tahun 2023.

Baca Juga:  Menyambangi Mapolres Musi Rawas, Kapolda Sumsel Sampaikan Tiga Hal Penting Pada Personil

“Melalui kegiatan ini besar harapan kita dapat memberikan dampak yang besar bagi
peningkatan kategori atau level indeks elektronifikasi transaksi Pemda se-Kalsel kedepannya,”
bebernya.

Berdasarkan data indeks ETPD Semester I Tahun 2023, Provinsi Kalsel telah mencapai tahap Pemda Digital dengan skor 93,6 persen

“Diharapkan pada II Tahun 2023 ini semua Pemda di Provinsi Kalsel bisa mencapai level digital dengan perbaikan kualitas data serta melaporkannya sesuai dengan kondisi sebenarnya. Dalam kesempatan ini saya juga meminta agar Bank Kalsel sebagai Bank RKUD dapat mendukung penuh
dari sisi data yang dibutuhkan untuk bisa di input di website SIP2DD,” tuturnya.

Baca Juga:  Pakai Molotov: Kartel Narkoba Oyok Lanjut Bakar Mobil Wartawan Tobapos, Seorang Balita Luka

Sedangkan Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Kalsel Wahyu Pratomo
mengatakan, berdasarkan data Indeks ETPD Semester-I tahun 2023, dirinya mengapresiasi upaya Pemprov Kalsel atas meningkatnya level kategori IETPD Pemprov Kalsel dari kategori “Maju” menjadi kategori “Digital” dengan skor 93,6%. Bahkan secara year over-year meningkat 34,29% dari Semester I tahun 2022.

“Kami juga mengucapkan selamat dan apresiasi kepada Pemerintah Provinsi Kalsel yang telah menerima penghargaan dalam Bank Indonesia Award 2023 sebagai Pemerintah Provinsi dengan Implementasi QRIS Terbaik di Wilayah Kalimantan. Semoga capaian ini dapat mengobarkan semangat implementasi ETPD tidak hanya di lingkungan Provinsi, namun juga di seluruh Kabupaten dan Kota se-Kalsel,” tukasnya.
***juns